kalimantan Dr Udara

kalimantan Dr Udara

Cerita dari Pulau Sebrang

Wah tidak pernah terbayangkan sebelumnya ketika kaki ini bisa menginjakan di bumi kalimantan, Rasa senang, kagum dan bangga deh ketika pertama kali melihat bumi kalimantan dari udara begitu indah nan hijau hamparan hutannya. Perjalanan ke kalimantan memang bukanlah acara refreshing atau malah piknik tapi mengemban Misi 2 minggu mengarungi daerah-daerah dikalimantan tengah dan selatan.

Asyik juga jalan-jalan ke pulau lain yang pasti ada pengalaman yang menyenangkan tapi ada juga cerita yang menyedihkan tapi lucu hehehe.

Pertama kali terbayang bahwa di Kalimantan tuh dipenuhi orang-orang asli Kalimantan seperti orang Dayak dan Banjar dan bahasa nya pun dipenuhi bahasa aneh Kalimantan. Pertamanya kaget karena setiap pergi kemana-mana banyak aku dengar bahasa Internasional yang aku mengerti begitu kaget ternyata disini banyak bahasa jawa dan sunda. Apalagi pertama kali kesana pas di Bis umum kaget karena banyak kedengar yang ngomong bahasa sunda hehehe yang kaget lagi aku nelpon pakai bahasa sunda selesai ngomong ada orang nanya pakai bahasa sunda eh ternyata dia sama2 orang garut…. yang pasti kalo banyak bahasa seperti ini aku bisa komunikasi karena sudah terbiasa, yah denger bahasa asli dayak dan banjar juga ada. Yang pasti banyak banget yang aku temuin disana tuh orang jawa dan sunda jadi bisa saling sapa.

Masalah makanan aja tidak ada yang aneh dan special karena makanaan yang ada disini kebanyakan makanan khas asli jawa dan sunda yang dijual, jadi setiap makan tuh bosen banget tiap malem yang ditemui tuh makanan khas surabayaan, siang kaya soto dan banyak lagi dehhhh, apalagi bakso malang yang agak susah cari Siomay khas bandun. Yang paling aneh di banjar menemukan sayur singkong alias tela alias tellooo pohon huhhh aneh dan enak dehhh baru kali ini makan sayur tela.

Paling yang bikin enak dan sejuk hidup didaerah Kalimantan daerahnya yang masih asli dan hijau pepononan ada dimana jadi udara tuh masih sejuk tidak panas kaya disurabaya, belum lagi tiap daerah itu masih dihubungkan dengan Hutan dan perkebunan yang pasti indah kalo buat refreshing. Nyaman banget hidup didaerah yang tidak bertebaran pabrik yang banyak menebar polusi udara.

Suasana berlalu-lintas begitu masih nyaman jarang banget deh terjebak kemacetan panjang, karena disini memang kendaraan volumenya masih sedikit jalur-jalur pun tidak sepadat seperti disurabaya atau dijawa jadi tiap keliling kemana-mana masih aman-aman saja, yang pasti bisa menghirup udara yang bersih dan dengan nyaman tidak ada polusi udara yang ditimbulkan kendaraan-kendaraan kalopun ada tidak seberapa lah.

Nah satu ini yang agak repot disana masalah transportasi memang disini tidak seenak dijawa, mulai transportasinya masih jarang apalagi kalo untuk antar daerah rata-rata kendaraan luar dareah itu sore ato ga pagi jadi kalo ga keburu ya nunggu besoknya deh,

Jalur Hutan

Jalur Hutan

huhhhh disamping kendaraan jarang terus jalannya juga bisa bikin melelahkan karena disini masih belum ada jalan Tol, sarana Kereta Api pun belum ada jadi satu-satunya mobil emang sih ada jalur udara tapi tidak setiap hari, apalagi jalan yang dilalui rata-rata melewati hutan-hutan dan pegungungan terkadang jarak deket aja jadi muter jauh, pengalaman aku pernah perjalanan 30 jam karena perjalanana harus muter ke kal-sel padahal posisi didaerah kal-teng, apalagi jalan disini tidak bagus dan selebar jalan dijawa capek dehhh.

Perjalanan yang tak pernah terlupakan ketika dari pangkalan bun ke kota banjar masin yang ku tempuh sekitar 20 jam yang melewati hutan-hutan, ketika perjalanan baru kutempuh setengahnya dan kondisi di malam hari sudah gitu berada ditengah hutan belantara lagi, tak pernah ku sangka mobil yang sedang melaju kecang tiba-tiba berhenti,,,,hehehe nasib banget karena Bis nya mogok sebagian orang ga tau kalo bis mogok hanya sebagian orang yang ga tidur yang tau…berjam-jam BIS dibenerin eh ujung-ujung tuh sopir minta di dorong tuh bis katanya ga mau nyala ah sudah kebayang deh harus dorong Bis yang segitu besar n beratnya. Memang sih pengalaman pertama tuh dorong bis tapi yah senang juga karena puluhan meter dorong bis jalannya juga yang pasti tidak sendirian dehhh sekitar 10 orang dehh.

Yang paling kuseneng lagi aku bisa mendengar dan mencoba memahami bahasa Planet lagi, sudah gitu Logat bicara lebih lucu lagi ketimbang bahasa jawa, 2 mingguan disana terkena juga sindrom logat bicara sana apalagi kalo ngomong Indo pasti aja ditambahin kata Kah dan Lah… seperti itukah, disinikah apakah dan banyak lagi dehhhh….lumayan dikit-dikit suka nanya-nanya bahasa sana bahasa Banjar, yang pasti binian Banjarmasin bungas-bungas dehhhh ulun jadi kagum dehhh yang pasti kaya bandung.

Yang pasti pengalaman Kalimantan asyik banget deh tidak akan pernah terlupakan.

Asyikkkk

Asyikkkk

Kalimantan Bungasssss.