img_0588 Pengalaman satu tahun di Kota MetroPolis

Wah satu tahun sudah aku tinggal di kota pahlawan alias kota Surabaya, wah hidup diperantauan emang banyak suka dan dukannya sih disamping banyak pengalaman yang bisa gue dapetin, apalagi hidup didaerah orang banyak hal-hal baru yang bisa gue dapetin.

Dukanya hidup sendiri yang sangat jauh sekali dari keluarga dan orang tua wuh terkadang kalo lagi kangen ama ortu suka sedih juga deh, ya paling untuk melepas rasa rindu hanya lewat suara diudara, karena aku paling jarang pulang ke kampungku yah kemarin aja awal puasa baru bias pulang setelah hamper 10 bulan tidak pulang.

Wah hidup disini memang banyak hal baru yang aku bisa pelajari apalagi antara daerah asliku dengan disini berbeda budaya, tapi perbedaan budaya bukan lah menjadi halangan untuk bersosialisasi hidup bermasyarakat mengenal karekter kehidupan adat disini, apalagi tujuan ku untuk mencari rejeki he he he lumayan lah sambil belajar Budaya jawa.

Jujur aku bisa belajar dan memahami bahasa jawa disini emang gampang-gampang susah tapi lama2 juga lumayan lah…Tapi terkadang ada lucunya juga yah maklum gue terbiasa dengan logat Sundanya jadi kalo ngomong bahasa jawa tuh suka diketawain temen-temen, terkadang orang lain tidak ngerti dengan yang aku ucapkan jadi aja temen sering nanya kamu ngomong apaan”he he he… kadang juga orang suka tahu kalo aku tuh dari sunda.tapi kesel juga pertama kali kesini tuh temen ngajarin bahasa-bahasa yang kotor dan jorok dan kata misuh (bahasa jawa) alias umpatan katanya sih itu kata-kata halus dan bagus wah bencekno alias menjengkelkan. tapi lumayan lah nambah kosakata bahasa.

Tapi sekali lagi tidak ada perbedaan RAS!

Gaya hidup dikota metropolis memang perlu adaptasi pertama kali sih memang kaget, mulai cara bergaul dan bersosialisai hidup dilingkungan masyarakat yang bisa aku pelajari kebiasaannya juga berbeda, hidup ditempat orang juga ada aturan yang mesti gue patuhi yang pasti sikap sopan santun dan keramahan yang aku bawa dari daerah juga mesti aku terapkan walau kota besar itu identik dengan individualis, tapi itu juga tergantung daerahnya juga sih.yang pasti disini enak deh.

Wah hal yang baru yang aku dapetin yang sangat lucu adalah masalah makanan he he kok lucu yah aneh kalieeee??…

Ga lucu gimana coba disini ama di bandung khas makanannya sangat beda, mulai dari seleranya rasanya juga beda huhhhhh jadi kangen makanan sana deh, gue itu paling ga senang ama masakan yang pedas-pedas kalo disini makanan tuh khasnya pedes, jadi tiap gue makan tuh pasti aja pedas yang efeknya aku tuh paling sering sakit perut he he he…red:( pada saat nuliz ini aj lg sakit perut nih).

Apalagi khasnya disurabaya tuh nasi tempe penyet, nasi lele penyet, ama nasi Pecel aduh pertama kali mah ga biasa keseringan makan yang gituh.

Udah gitu sayyur disini ama dibandung tuh beda banget, kaya sayur asem disini dengan di sana beda menunya rasanya juga , sayur lodeh apalagi tuh beda banget dibandung yang namanya sayur lodeh tuh banyak macemna mulai dari kacang panjang, labu daun tangkil dan tangkilnya dll lah. Tapi kalo disini sayur lodeh tuh cuman satu macem itu bisa labu aja atau kangkung doang itu disebut lodeh ha ha ha yang pasti rasanya beda dan pedes deh alias LADA cek urang sunda mah.

Pertama kali makan diwarteg disurabaya kaget juga tuh aku pesan minum terus ditawarin teh hanget, yah aku mau aja soalnya dibandung biasa minum air teh. Eh taunya air teh nya itu manis alias teh manisssss, aku kira air teh tawar soalnya kalo dibandung mah bilang air teh itu = air teh tawar.kalo manis yah bilang air teh manis lah….kalo kebiasaan disini mah beda air teh itu = air teh manis jadi kalo ga seneng manis harus bilang minum air teh tawar.ha kalo bertamu kerumah orang juga pasti disuguhin minum air teh manis ga pernah nawarin air teh tawar…

pernah juga ada pengalaman temen aku main kebandung tuh dasar sudah terbiasa minumnya teh manis pada saat kebandung dia minta minum air teh yang sudah pasti dikasih air teh tawar dia kaget bukan kepalang habis capek katanya pengen minum teh manis lohhh kok dikasih teh tawar ahirnya dia tanya ke aku ku jawab ya iyalah masa ya iya dong wulan aja jamila masa jamidong he he he aku bilang kalo disana itu seperti itu.

wah akhirnya tiap hari disini itu minum teh manis terus tapi memang sekarang mah agak dikurangi soalnya berisiko juga kebanyakan minum yang manis2 tuh takut diabet…red: tapi yang pasti mah seneng ama teteh-teteh yang maniezzzz he heee

Terus hal yang ga biasa disini itu huuuuu panasnya minta ampun deh, biasa didaerah dingin lari ke sini yang notabene kota panas lumayan harus terbiasa juga yah,kalo diem dirumah dari pagi sampai pagi lagi tuh harus pasang kipas angin, kalo ga gituhhh kebakar alias kobong alias kahuruan awak ha ha ha, kalo tidur udah ga pake selimut ga dibaju juga hehe ditambah kipas angina pertama kali lumayan masuk angina juga, tapi dah lama terbiasa juga, tapi hal yang anehnya kalo tiap balik kebandung padahal aku dah tebiasa hidup disana daerah dingin eh pasti aja sakit alias demam alias masuk angina meriang tea lah…yang pasti mah bukan loro tresno (sakit cinta) cek sundamah gering cinta.

Masih banyak lagi deh hal-hal yang aneh, lucu juga mengasikan…yang pasti mah satu budaya satu bahasa satu Indonesia.

Dimana bumi dipijak disitulah bumi ku dijunjung.

by : sangiang